SELAMAT DATANG DI BLOG TEKNIK SIPIL ONLINE

KAMI MENGAJAK TEMAN-TEMAN KOMUNITAS TEKNIK SIPIL UNTUK DAPAT BERBAGI DALAM BIDANG ILMU PENGETAHUAN, TEKNOLOGI MODERN DAN TEMPAT SHARE FILE-FILE PENTING SEPUTAR "TEKNIK SIPIL".

23 Februari 2010

Perencanaan Irigasi zona 4 kab. kutim


Kabupaten Kutai Timur adalah salah satu Daerah Tingkat II di provinsi Kalimantan Timur. Ibu kota kabupaten ini terletak di Sengata. Kabupaten ini memiliki luas wilayah 35.747,50 km² atau 17% dari luas Provinsi Kalimantan Timur dan berpenduduk sebanyak 169.564 jiwa (2004) dengan kepadatan 4,74 jiwa/km² dan pertumbuhan penduduk selama 4 tahun terakhir rata-rata 4,08% setiap tahun. Kabupaten Kutai Timur mempunyai potensi pertanian yang sangat besar untuk dikembangkan. Luas lahan yang besar serta banyaknya jumlah penduduk yang bekerja pada sektor pertanian merupakan modal dasar. Pada sub sektor perkebunan, kabupaten Kutai Timur mempunyai potensi yang besar terutama untuk kawasan Sangkulirang, Muara Wahau sebagai sub sektor unggulan. Peluang investasi di bidang ini antara lain Lahan Kering: Tanaman Keras: kelapa sawit, kakao, lada, vanili, kelapa, karet, dll. Tanaman Hortikultura dan Palawija: nenas, durian, rambutan, jagung, lada, sayur-sayuran, dll.  Lahan Basah: Luas area yang sesuai untuk padi, kacang-kacangan, dan jagung tersedia 7.261 ha. Kabupaten Kutai Timur memiliki potensi 1.307.360 ha lahan perkebunan untuk dikembangkan, dan paling tidak 500.000 ha akan segera direalisasikan.

Perencanaan SID/DED pengairan kabupaten kutai timur zona 4 (kecamatan sangkulirang, kecamatan karangan & kecamatan kaubun), dimaksudkan untuk melakukan Survey, Investigasi dan Desain untuk jaringan irigasi, cek dam dan tanggul sehingga efektifitas pemakaian air untuk pertanian dan perkebunan dapat lebih ditingkatkan.  Sedangkan tujuan pekerjaan SID adalah untuk menunjang peningkatan produksi pertanian khususnya padi sehingga dapat meningkatkan taraf hidup atau kesejahteraan ekonomi penduduk sekitar khususnya yang bermata pencaharian sebagai petani,  dan mengoptimalkan pemanfaatan sumber daya air secara maksimal dan tepat guna. Lokasi pekerjaan SID  terletak di daerah pengairan zona 4 Kabupaten Kutai Timur Propinsi Kalimantan Timur, meliputi kecamatan Sangkulirang, kecamatan Karangan dan kecamatan Kaubun. Jika ditempuh dari Kota Sangatta sebagai ibukota kabupaten Kutai Timur kecamatan Sangkulirang 8 jam (perjalanan darat), kecamatan Karangan 10 jam (perjalanan darat  lewat Sangkulirang dilanjutkan perjalanan sungai menggunakan boat) dan kecamatan Kaubun 11 jam (perjalanan darat).

Pekerjaan SID/DED pengairan kabupaten Kutai Timur meliputi wilayah zona 4 yaitu kecamatan Sangkulirang, kecamatan Kaubun dan kecamatan Karangan. Sangkulirang adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Kutai Timur, Kalimantan Timur, Indonesia. Beribukota di Benua Baru, kecamatan ini memiliki luas 6.060,05 km² yang merupakan 16,95% dari luas wilayah Kabupaten Kutai Timur. Berdasarkan data statistik tahun 2004, berpenduduk 12,446 jiwa dengan kepadatan penduduk rata-rata 17,80 jiwa/km². Kondisi Geografis, meliputi:
§  Curah Hujan: 1600-22002 mm/tahun
§  Klasifikasi Lereng: >20 %
§  Rata-rata kedalaman muka air tanah: 50 cm
§  Ketinggian tanah 50-500 meter diatas muka air laut
Sedangkan Kondisi agribisnis kecamatan Sangkulirang, meliputi:
§  Pertanian : Padi (persawahan seluas 49.196 Ha), palawija (ubi kayu, jagung dll), pisang.
§  Perikanan : Luas areal penangkapan ikan di wilayah ini adalah: Sungai (2.248 Ha), rawa(35 Ha), budidaya udang.
§  Peternakan : sapi, unggas.
§  Perkebunan : Karet, Lada, Kopi, Kelapa, coklat

Perencanaan pengairan zona 4 kabupaten kutai timur (kecamatan sangkulirang, kecamatan Karangan dan kecamatan Kaubun) secara teknis terdiri dari:
*      Saluran Primer
a.      Jaringan irigasi desa Mukti Lestari kecamatan Karangan
b.      Jaringan irigasi desa Sri Rejeki kecamatan Karangan
c.       Jaringan irigasi desa Bukit Permata kecamatan Kaubun
*      Saluran Sekunder
a.      Jaringan irigasi desa Mukti Lestari kecamatan Karangan
b.      Jaringan irigasi kelompok tani Rukun Tani kecamatan Karangan
c.       Jaringan irigasi desa Sri Rejeki kecamatan Karangan
d.      Jaringan irigasi desa Bukit Permata kecamatan Kaubun
*      Saluran Tersier
a.      Jaringan irigasi desa Mukti Lestari kecamatan Karangan
b.      Jaringan irigasi desa Bukit Permata kecamatan Kaubun


*      Cek dam
a.      Cek Dam desa Prupuk kecamatan Sangkulirang
b.      Cek Dam desa Karayaan kecamatan Sangkulirang
c.       Cek Dam desa Maloy kecamatan Sangkulirang
d.      Cek Dam desa Bukit Permata kecamatan Kaubun
*      Tanggul
a.      Tanggul desa Karangan Hilir kecamatan Karangan

Sesuai data awal Jaringan Irigasi Desa Mukti Lestari Kecamatan Karangan dengan luas 636 hektar dapat diuraikan sebagai berikut :
§  Saluran Primer 373 meter
§  Saluran Sekunder 1.454 meter
§  Saluran Tersier 1.050 meter
§  Total panjang 2.877 meter
Jaringan Irigasi Desa Mukti Lestari Kecamatan Karangan merupakan satu kesatuan jaringan irigasi yang pemberian airnya tergantung dari air hujan dan aliran Sungai Baai. Dimana Sungai Baai teletak di kecamatan Karangan kabupaten Kutai Timur. Keadaan saluran Jaringan Irigasi Desa Mukti Lestari Kecamatan Karangan kebanyakan masih dalam keadaan alami dan masih dalam kondisi baik.
                                                   
Sesuai data awal Jaringan Irigasi Kelompok Tani Rukun Tani Kecamatan Karangan dengan luas 66 ha dapat diuraikan dalam Saluran Sekunder 500 meter. Jaringan Irigasi Kelompok Tani Rukun Tani Kecamatan Karangan merupakan satu kesatuan jaringan irigasi yang pemberian airnya tergantung dari air hujan dan aliran Sungai Baai. Dimana Sungai Baai teletak di kecamatan Karangan kabupaten Kutai Timur. Keadaan saluran Jaringan Irigasi Kelompok Tani Rukun Tani Kecamatan Karangan kebanyakan masih dalam keadaan alami dan masih dalam kondisi baik.

Sesuai data awal Jaringan Irigasi Sri Rejeki Karangan Dalam kecamatan Karangan dengan luas 142 hektar dapat diuraikan sebagai berikut :
§  Saluran Primer 578 meter
§  Saluran Sekunder 500 meter
§  Total panjang 1078 meter
Jaringan Irigasi Sri Rejeki Karangan Dalam Kecamatan Karangan merupakan satu kesatuan jaringan irigasi yang pemberian airnya tergantung dari air hujan dan aliran Sungai Baai. Dimana Sungai Baai teletak di kecamatan Karangan kabupaten Kutai Timur. Keadaan saluran Jaringan Irigasi Sri Rejeki Karangan Dalam Kecamatan Karangan kebanyakan masih dalam keadaan alami dan masih dalam kondisi baik.

Sesuai data awal Jaringan Irigasi Desa Bukit Permata Kecamatan Kaubun dengan luas 81 ha dapat diuraikan sebagai berikut :
§  Saluran Primer 181 meter
§  Saluran Sekunder 746 meter
§  Saluran Tersier 250 meter
Jaringan Irigasi Desa Bukit Permata Kecamatan Kaubun merupakan satu kesatuan jaringan irigasi yang pemberian airnya tergantung dari air hujan dan aliran Sungai Baai. Dimana Sungai Baai teletak di kecamatan Kaubun kabupaten Kutai Timur. Keadaan saluran Jaringan Irigasi Desa Bukit Permata Kecamatan Kaubun kebanyakan masih dalam keadaan alami dan masih dalam kondisi baik.

Saluran Pembawa yang masuk kontrak dalam pekerjaan Desain pengairan zona 4 Kabupaten Kutai Timur adalah pada Main System yaitu pada saluran Primer dimana dalam penelusuran kondisi saluran induk masih alami (belum ada bangunan saluran). Namun kondisi tersebut perlu diantisipasi karena lambat laun saluran yang ada penuh dengan sedimen, sehingga dalam perencanaanya harus pula memperhatikan besarnya debit berdasarkan kondisi lapangan yang pernah terjadi maupun menurut perhitungan drain modul. Pada daerah pengairan zona 4 kabupaten Kutai Timur terdapat 4(empat) saluran sekunder meliputi:
*      desa Mukti Lestari kecamatan Karangan
*      kelompok tani Rukun Tani kecamatan Karangan
*      desa Sri Rejeki kecamatan Karangan
*      desa Bukit Permata kecamatan Kaubun
Dimana dalam penelusuran kondisi saluran induk masih alami (belum ada bangunan saluran). Namun kondisi tersebut perlu diantisipasi karena lambat laun saluran yang ada penuh dengan sedimen, sehingga dalam perencanaanya harus pula memperhatikan besarnya debit berdasarkan kondisi lapangan yang pernah terjadi maupun menurut perhitungan drain modul.

 

Pada pengairan zona 4 kabupaten Kutai Timur memiliki banyak saluran pembuang alam. Untuk itu pembuangan kelebihan air di sawah maupun di saluran tidak menimbulkan masalah. Saluran pembuang alam yang ada masih dapat berfungsi dengan baik. Dengan kondisi tersebut diatas air buangan dari sawah masih dapat teratasi. Namun kondisi tersebut perlu diantisipasi karena lambat laun saluran yang ada penuh dengan sedimen, sehingga dalam perencanaanya harus pula memperhatikan bersarnya debit buangan berdasarkan kondisi lapangan yang pernah terjadi maupun menurut perhitungan drain modul. Pada Saluran Sekunder jalan inspeksi yang ada hanya bisa dilewati roda dua atau jalan kaki dan sebagian lewat jalan desa yang ada. Pengairan zona 4 kabupaten Kutai Timur sangat sulit untuk  mencukupi kebutuhan air, sebab tidak tercapainya proporsi debit yang dialirkan ke Daerah Irigasi tersebut diantaranya:
*      Menurunya fungsi Saluran
*      Penerapan pola tanam tidak sesuai.
*      Kurangnya pemahaman/partisipasi Masyarakat terhadap aset Jaringan Irigasi.

Kondisi saluran pengairan zona 4 kabupaten Kutai Timur adalah sebagai berikut :
*      Penampang saluran tanah sudah banyak yang rusak, longsor, dan terbentuk endapan sedimen disepanjang saluran, tumbuh semak di beberapa tempat.
*      Lining saluran dari pasangan batu ada yang rusak total dan sebagian, penuh dengan rumput dan bersedimen.
*      Adanya perubahan jalur Fungsi lahan menjadi berubah

Kegiatan O & P pengairan zona 4 kabupaten Kutai Timur dapat berjalan baik, bila:
*      Tersusunnya Rencana Pola Tanam dan Tata Tanam sehingga dalam pelaksanaan di lapangan ada pedoman.
*      Koordinasi O & P antara Kabupaten dan Propinsi berjalan sesuai harapan.
*      Biaya O & P jaringan irigasi memadai, sehingga kegiatan pemeliharaan rutin dapat dilaksanakan tuntas.

Berdasarkan evaluasi fiansial dan analisa ekonomi pengairan zona 4 kabupaten Kutai Timur didapatkan:
*      Pekerjaan ini dapat dikatakan sangat sehat dilihat dari segi pandangan keuangan.
*      Pekerjaan ini masih mempunyai kelangsungan hidup tinggi untuk investasi bahkan di alternatif yang paling kecil.

Tidak ada komentar: